SItus Tentang Mengenai Pajak Konsumsi Pada Tahun 2022Pajak konsumsi adalah pajak yang dikenakan pada pengeluaran oleh konsumen untuk membeli produk atau jasa. Ini adalah jenis pajak tidak langsung yang dibayar oleh konsumen bersamaan dengan biaya produk pada saat pembelian. – shohizei

SItus Tentang Mengenai Pajak Konsumsi Pada Tahun 2022

Penjelasan

Setelah mengamati dengan cermat MRP (harga eceran maksimum) dari produk apa pun, pembagian pajak dapat terlihat. Setiap kali konsumen membeli produk atau layanan dalam suatu ekonomi, dia membayar harga tertentu untuk hal yang sama. Harga tersebut sudah termasuk pajak yang dipungut oleh pemerintah.Pajak Pertambahan Nilai ,pajak Penjualan , pajak bea cukai, dan GST termasuk dalam tagihan; ini dianggap sebagai pajak konsumsi. Ia juga dikenal sebagaiarus kas pajak atau pajak pengeluaran.

Baca Juga : Apa Itu Pajak Konsumsi PPN, GST, dan Pajak Penjualan

Sedangkan pajak penghasilan adalah pajak yang dibayarkan ataspendapatan yang diperoleh , ini adalah pajak atas biaya. Inipajak bersifat regresif , dan akumulasi bersama dengan pengurangan hanya akan meningkatkan daya beli konsumen.

Fitur

Setiap individu yang membayar pajak konsumsi akan mendapatkan pembebasan dan potongan dalam jumlah tertentu. Ini untuk menguntungkan orang miskin yang memiliki daya konsumsi lebih rendah, dan mereka tidak perlu membayar pajak. Individu yang memenuhi syarat untuk membayar pajak tidak akan mendapatkan potongan apa pun karena mereka dapat menabung, dan tabungan ini sudah dikenakan potongan.

Penerima pajak akan mendapatkan pembebasan pajak atas semua pendapatan yang ditempatkan melalui investasi karena pajak konsumsi hanya mengenakan pajak atas jumlah yang dibelanjakan atau konsumsi yang dilakukan. Di bawah ini, orang dikenai pajak berdasarkan pola konsumsi mereka dan berapa banyak yang mereka konsumsi, bukan berapa banyak kontribusi mereka terhadap perekonomian.

Bagaimana cara kerjanya?

Ini adalah konsep dari barat yang perlahan-lahan masuk ke timur. Vendor akan memungut pajak ini dari konsumen dengan membebankan harga eceran yang lebih tinggi untuk produk atau layanan. Inipersentase pajak berbeda untuk produk yang berbeda. Ini lebih sedikit untuk produk kebutuhan dasar, dan persentasenya lebih tinggi untuk produk dan layanan mewah.

Setiap individu yang membayar pajak konsumsi akan mendapatkan pembebasan dan potongan dalam jumlah tertentu. Ini untuk menguntungkan orang miskin yang memiliki daya konsumsi lebih rendah, dan mereka tidak perlu membayar pajak. Individu yang memenuhi syarat untuk membayar pajak tidak akan mendapatkan potongan apa pun karena mereka dapat menabung, dan tabungan ini sudah dikenakan potongan.

Penerima pajak akan mendapatkan pembebasan pajak atas semua pendapatan yang ditempatkan melalui investasi karena pajak konsumsi hanya mengenakan pajak atas jumlah yang dibelanjakan atau konsumsi yang dilakukan. Di bawah ini, orang dikenai pajak berdasarkan pola konsumsi mereka dan berapa banyak yang mereka konsumsi, bukan berapa banyak kontribusi mereka terhadap perekonomian.

Contoh

Harus dilihat dari segi ekonomi. Pemerintah harus memungut pajak yang sesuai dari konsumennya. Saat merancang tarif pajak untuk setiap jenis produk, harus dipastikan tidak membebani atau menghambat daya beli konsumen.

Demikian pula, produk kebutuhan pokok dikenai pajak lebih rendah, dan ini dikompensasi dengan mengenakan pajak pada produk mewah dengan tarif yang lebih tinggi. Misalkan seorang konsumen ingin membeli sebuah mobil sport, maka mobil tersebut dipungut biaya yang lumayanpajak barang mewah dan jumlah pendaftaran yang lebih tinggi. Dalam ekonomi yang sama, jika konsumen yang berada di bawah garis kemiskinan ingin membeli kebutuhan sehari-harinya, pajaknya relatif lebih rendah.

Tak ayal, jika konsumen yang membeli mobil tersebut juga akan mendapatkan kebutuhan sehari-harinya dengan harga yang sama namun akan membayar pajak yang lebih tinggi untuk barang mewah.

Konsumsi vs Pajak Penghasilan

Pajak konsumsi merupakanPajak tidak langsung, pajak atas pembelian barang atau jasa, sedangkan pajak penghasilan pajak tidak langsung diterapkan atas penghasilan yang diperoleh. Pajak konsumsi juga disebut pajak arus kas atau pajak pengeluaran; Pajak penghasilan hanya didasarkan pada total pendapatan.

Pajak konsumsi berbeda untuk jenis produk dan jasa yang berbeda, sedangkan golongan pajak penghasilan sama untuk semua individu. Tidak diragukan lagi, keduanya merupakan pendapatan bagi pemerintah, tetapi pajak konsumsi harus dirancang sedemikian rupa sehingga tidak menjadi beban bagi pemerintah.pembayar pajak juga tidak mengurangi pendapatan pemerintah. Pajak konsumsi dipungut pada saat pembelian produk atau jasa; pajak penghasilan diajukan olehpenerima pembayaran sebelum batas waktu yang diberikan oleh pemerintah untuk membayar pajak.

Keuntungan

Orang miskin tidak dibebani oleh pajak yang berat atas barang-barang tersebut karena pajak yang lebih tinggi atas barang-barang mewah mengimbanginya. Karena lebih banyak pengeluaran menghasilkan lebih banyak pajak, hal itu mendorong aktivitas menabung dalam perekonomian. Netralitas pajak dapat dicapai secara efektif jika pajak ini dikenakan secara tepat di seluruh perekonomian.

Sangat mudah untuk memperkirakan pengeluaran dalam perekonomian dan menghitungnyaPDB dengan menggunakan metode pengeluaran. Dalam hal ini, setiap orang membayar jumlah yang sama sebagai pajak untuk produk dengan genre yang sama. Tidak ada disparitas jumlah pajak yang dibayarkan.

Kekurangan

Ini dapat mencegah pengeluaran konsumen karena mengenakan pajak lebih banyak untuk pengeluaran lebih banyak dalam suatu ekonomi. Untuk melaporkan dan melacak, sulit dari sudut pandang pemerintah dibandingkan dengan pajak penghasilan.

Pajak konsumsi atas barang mewah sangat tinggi; ini akan meningkatkan harga produk di pasar. Ini dapat menyebabkan penurunan permintaan. Untuk membuat ini berhasil, segala sesuatu yang dijual dalam perekonomian harus dikenakan pajak. Itu hanya akan menaikkan harga dan menurunkan permintaan, yang pada akhirnya mengurangi pengeluaran dalam perekonomian.

Pensiunan individu dapat dikenakan pajak dua kali karena pajak ini, yang merupakan beban individu. Dalam beberapa skenario, bahkan orang miskin pada akhirnya akan membayar lebih banyak pajak daripada yang mampu mereka bayar. Itu bisa jadi karena eksekusinya yang buruk.

Kesimpulan

Pajak konsumsi adalah pajak yang dikenakan pada pengeluaran dalam perekonomian. Idenya adalah untuk menetralkan pengaruh pajak atas produk-produk dasar dengan mengenakan pajak lebih banyak pada produk-produk mewah. Dengan cara ini, orang miskin bisa mendapatkan keuntungan dari ekonomi. Ini membebani individu yang mampu membeli lebih banyak dan memberi manfaat kepada orang miskin dengan mengenakan pajak lebih sedikit pada produk kebutuhan dasar.

Ini adalah konsep barat yang perlahan-lahan menuju ke timur. Namun demikian, dalam pajak ini, setiap produk harus dikenakan pajak secara terpisah dan tepat sehingga tidak membebani orang miskin dan juga tidak merusak permintaan atas produk tersebut. Ideologinya adalah menjaga pendapatan pemerintah tetap utuh tanpa mengganggu ekonomi produk. Itu harus dijalankan dengan hati-hati dalam ekonomi tertentu untuk menuai keuntungan.

Related Posts

Apa Itu Pajak Konsumsi PPN, GST, dan Pajak Penjualan

Usaha Kecil Dan Pajak Penjualan Di Tahun 2022

Inilah Cara Membayar Pajak Capital Gain 0% Dengan Pendapatan Enam Digit

Petugas Pajak Menerima $80 Miliar, Tetapi Bisnis Kecil AS Tidak Perlu Khawatir

Inilah Yang Harus Dilakukan Jika Anda Masih Tidak Dapat Membayar Pajak Anda

Begini Cara Penasihat Membantu Klien Memangkas Tagihan Pajak 2022 Mereka

Comments

Reply comment

Your email address will not be published.