Mengapa Kita Membutuhkan Pajak Dan Apa Yang Membuat Kebijakan Pajak Baik?Memang sejak zaman kuno ada semacam pajak dalam peradaban manusia (misalnya di Mesir kuno dan Kekaisaran Romawi), sehingga orang dapat dengan mudah menyebut pajak sebagai sesuatu yang abadi. Tidaklah mengherankan bahwa perpajakan sering menjadi bahan diskusi ekstensif tentang tujuan, sarana, ukuran dan efeknya. Hal ini terutama berlaku di lingkungan yang berubah dengan cepat sebagai akibat dari kemajuan teknologi.

Mengapa Kita Membutuhkan Pajak Dan Apa Yang Membuat Kebijakan Pajak Baik?

shohizei – Sementara di zaman kuno tujuan umum perpajakan adalah untuk membiayai perang, saat ini di atas fungsi pertahanan pemerintah mengumpulkan pajak untuk meningkatkan sarana untuk penyediaan banyak barang dan jasa publik (termasuk hukum dan ketertiban, infrastruktur publik, pendidikan dan kesehatan). Meskipun pengertian perpajakan sudah cukup tua, pajak dalam bentuk modernnya baru berusia sekitar 200 tahun. Pajak penghasilan modern pertama kali diperkenalkan di Inggris pada tahun 1799, sedangkan di AS pemerintah memberlakukan pajak penghasilan pribadi pertama pada tahun 1861. Sementara pada awal abad ke-20 ekonomi industri terbesar di dunia mengumpulkan kurang dari 10% dari PDB dalam pendapatan pajak, saat ini beberapa negara maju menimbun lebih dari 40% dari PDB. Variasi yang begitu besar dalam perpajakan dan ruang lingkup pemerintahan di seluruh dunia dapat dijelaskan oleh perbedaan preferensi dan kebutuhan masyarakat dalam penyediaan barang dan jasa dengan tunduk pada kendala yang ada.

Baca Juga : Panduan Pajak Penjualan dan Penggunaan Iowa

Di banyak negara Eropa, warga negara membayar pajak yang relatif tinggi dan sebagai imbalannya mereka menerima banyak barang dan jasa publik yang tidak tersedia di negara-negara dengan pajak rendah. Di sisi lain, ada pemerintah yang tidak memiliki kapasitas untuk mengumpulkan pajak yang cukup untuk membiayai penyediaan barang publik yang dibutuhkan masyarakat. Perbedaan lintas negara dalam komposisi pajak dan pendapatan bergantung pada tujuan pemerintah dan kapasitasnya untuk mengumpulkan pajak secara efisien. Menurut penelitian IMF, negara-negara dengan tingkat korupsi terendah mengumpulkan rata-rata 4% dari PDB lebih banyak dalam pendapatan pajak daripada negara-negara dengan tingkat korupsi yang lebih tinggi.

Apa itu perpajakan optimal?

Ada sejumlah besar penelitian teoritis tentang bagaimana mengenakan pajak dengan hasil yang optimal. Teori perpajakan yang optimal sebenarnya adalah upaya untuk memecahkan masalah untuk memaksimalkan fungsi kesejahteraan sosial yang tunduk pada sejumlah kendala (ekonomi, politik, informasi, dll.) Namun, landasan teoretis tidak selalu membantu dalam merancang jadwal pajak spesifik yang berlaku untuk berbagai situasi kehidupan nyata. Misalnya, jenis pajak yang paling tidak menyimpang dan lebih disukai untuk otoritas fiskal adalah pajak lump-sum, yang merupakan jumlah pajak tetap yang diterapkan secara seragam kepada semua wajib pajak.

Namun, pajak lump-sum tidak membedakan antara si kaya dan si miskin dan dianggap tidak adil. Dalam kehidupan nyata, orang yang berbeda memiliki kemampuan yang berbeda untuk membayar dan juga dalam satu masyarakat ada pandangan yang berbeda tentang berapa banyak yang harus disediakan pemerintah kepada warga negara dan berapa banyak pajak yang harus dinaikkan. Dengan demikian, selain memaksimalkan penerimaan, ada pertimbangan lain untuk merumuskan kebijakan perpajakan yang baik.

Pajak memang berdampak pada perilaku pelaku ekonomi dan mengurangi kesejahteraan mereka yang menanggung beban pajak terbesar. Jadi, sistem perpajakan yang optimal harus meminimalkan efek negatif pada kesejahteraan dan produktivitas wajib pajak, memaksimalkan efek distribusi positif dan mengoreksi kegagalan pasar (misalnya, perpajakan penggunaan alkohol dan tembakau disebut untuk membatasi konsumsi produk tersebut karena memiliki efek negatif pada kesehatan dan produktivitas manusia; hal yang sama berlaku untuk pajak polusi dan pajak bensin). Dengan kata lain, ia harus mematuhi prinsip-prinsip tertentu.

Prinsip perpajakan yang baik

Prinsip perpajakan yang baik dirumuskan sejak lama oleh bapak ekonomi modern Adam Smith dalam bukunya yang terkenal The Wealth of Nations (1776). Prinsip-prinsip dasar ini membentuk tulang punggung dari setiap sistem perpajakan di dunia meskipun mereka dimodernisasi relatif terhadap formulasi aslinya. Prinsip utama perpajakan yang baik di dunia modern adalah sebagai berikut:

Keadilan: Wajib Pajak dalam kondisi keuangan yang sama harus membayar jumlah pajak yang sama. Prinsip ini menuntut adanya pemerataan dalam mendistribusikan beban pajak di antara wajib pajak. Ini menyiratkan bahwa wajib pajak dengan tingkat pendapatan yang sama harus membayar jumlah pajak yang sama (keadilan horizontal) dan bahwa wajib pajak dengan kemampuan membayar yang lebih besar harus membayar lebih banyak daripada mereka yang memiliki kemampuan membayar lebih rendah (keadilan vertikal).

Dimensi terakhir ditangani melalui skema pajak yang berbeda: progresif (pembayar pajak kaya membayar bagian yang lebih tinggi dari pendapatan mereka dalam bentuk pajak daripada pembayar pajak miskin); regresif (pembayar pajak berpenghasilan rendah membayar bagian yang lebih tinggi dari pendapatan mereka dalam bentuk pajak); tarif proporsional/flat (semua wajib pajak membayar proporsi yang sama dari pendapatan mereka dalam bentuk pajak). Kesederhanaan dan kemudahan kepatuhan: Wajib pajak harus dengan mudah memahami mengapa pajak dikenakan dan bagaimana mematuhi peraturan perpajakan.

Transparansi dan kepastian: Wajib Pajak harus memahami kapan dan di mana mereka membayar pajak dan dapat dengan mudah melihat hubungan antara beban pajak mereka dengan jumlah barang dan jasa publik yang diberikan kepada mereka. Kemudahan administrasi: Biaya pemungutan pajak harus diminimalkan. Penting untuk menjaga keseimbangan antara biaya penegakan pajak dan tingkat kepatuhan pajak. Netralitas: Sistem pajak harus meminimalkan inefisiensi ekonomi dan kerugian kesejahteraan dan bersikap netral terhadap perilaku agen ekonomi (kecuali untuk kasus-kasus ketika pajak sengaja dirancang untuk mengubah perilaku).

Secara keseluruhan, prinsip-prinsip ini menuntut tarif pajak rendah yang dikenakan pada basis pajak yang luas dan daftar pengecualian yang terbatas, meskipun penerapan prinsip keadilan terlihat berbeda di masyarakat yang berbeda. Sulit untuk sepenuhnya menerapkan semua prinsip dalam satu sistem perpajakan. Masih ada pajak yang dikenakan pada kategori orang atau konsumsi tertentu (pajak barang mewah, pajak alkohol dan tembakau, pajak perjudian, dll). Di beberapa negara, membayar pajak memerlukan pengisian berbagai formulir dan laporan pajak untuk mematuhi undang-undang nasional, sehingga melanggar prinsip kesederhanaan dan kenyamanan. Ada banyak contoh ketika otoritas pajak kekurangan kapasitas dan informasi untuk menegakkan kepatuhan pajak yang mengarah pada beban pajak yang tidak proporsional bagi wajib pajak yang rajin/jujur.

Pemerintah yang berbeda menggabungkan skema perpajakan yang berbeda, memperkenalkan pembebasan pajak atau menggunakan pengembalian pajak untuk mengejar tujuan kebijakan perpajakan mereka, yang saat ini sering melampaui pengumpulan pendapatan. Penghasilan subsisten dapat dibebaskan dari pajak penghasilan, beberapa barang yang dianggap sebagai kebutuhan dasar dapat dibebaskan dari penjualan atau pajak pertambahan nilai, barang mewah atau hadiah dapat dikenakan pajak dengan tarif yang lebih tinggi daripada penghasilan tenaga kerja dan sebagainya. Semakin tinggi ketimpangan dalam masyarakat, semakin rasional untuk menggunakan skema pajak progresif, sedangkan di negara-negara dengan distribusi pendapatan yang lebih merata, skema pajak tetap mungkin lebih disukai karena dianggap adil bagi wajib pajak.

Apa yang dikenakan pajak?

Saat ini pemerintah menerapkan berbagai jenis pajak dan dalam proporsi yang berbeda tergantung pada penggunaan selanjutnya dari pendapatan pajak yang dikumpulkan atau tanggapan perilaku terhadap perpajakan. Semua pajak yang diketahui secara kasar dapat dibagi menjadi enam kategori utama :

  • pajak atas penghasilan, laba, dan keuntungan modal;
  • pajak atas gaji dan tenaga kerja;
  • pajak atas properti;
  • pajak atas barang dan jasa;
  • pajak atas perdagangan dan transaksi internasional;
  • pajak lainnya.

Klasifikasi ini, bagaimanapun, tidak termasuk kontribusi jaminan sosial. Yang terakhir adalah bagian dari skema asuransi sosial setiap kontributor berhak menerima manfaat sosial jika terjadi peristiwa yang diasuransikan tetapi sering disebut sebagai “pajak tenaga kerja” dan ditambahkan ke perhitungan beban pajak keseluruhan meskipun tidak dibayarkan ke manfaat dari pemerintah.

Klasifikasi Pajak berdasarkan basis pajak:

Pendapatan Laba/Capital Gain

  • Pajak atas penghasilan dari upah dan gaji, tip dan tunjangan
  • Pajak atas bunga, dividen, sewa dan royalti
  • Pajak atas keuntungan modal dan distribusi dana investasi
  • Pajak atas laba perusahaan, kemitraan, perwalian, dll.

Penggajian dan Tenaga Kerja

  • Pajak yang dikumpulkan dari pemberi kerja atau wiraswasta sebagai bagian dari ukuran gaji atau sebagai jumlah tetap per orang yang tidak dialokasikan untuk skema jaminan sosial
  • Pajak atas penggunaan, kepemilikan, atau pemindahan kekayaan

Properti

  • Pajak atas barang tidak bergerak (tanah, perumahan)
  • Pajak warisan dan hadiah
  • Pajak Pertambahan Nilai/Pajak Penjualan/Pajak Omset
  • Pajak cukai

Barang dan jasa

  • Pajak atas transaksi keuangan dan modal
  • Pajak yang memberikan izin untuk menggunakan barang atau melakukan aktivitas tertentu (misalnya pajak polusi, pajak kendaraan bermotor, dan lain-lain)
  • Bea masuk

Perdagangan dan Transaksi Internasional

  • Pajak atas ekspor
  • Pajak pertukaran

Lainnya

  • Pajak jajak pendapat (pajak kepala)
  • Pajak materai yang tidak dapat dikaitkan dengan jenis transaksi, barang, atau jasa tertentu

Pajak yang dikenakan langsung atas penghasilan atau harta wajib pajak disebut pajak langsung, sedangkan pajak yang dikenakan pada produk dan dibayarkan oleh konsumen pada setiap pembelian adalah pajak tidak langsung (seperti pajak pertambahan nilai, pajak penjualan, pajak cukai dll). pemerintah menggunakan campuran pajak yang berbeda untuk mengumpulkan pendapatan pajak yang diperlukan untuk mencocokkan tingkat pengeluaran yang diinginkan (pajak ‘pendapatan’) dan juga untuk mengubah perilaku agen ekonomi dalam kasus yang disebut pajak ‘dosa’ (misalnya pajak atas penggunaan tembakau/alkohol/bensin atau polusi) pemerintah bertujuan untuk mencegah perilaku yang tidak diinginkan.

Ada berbagai cara untuk mengelola pajak, beberapa negara mengenakan pajak berdasarkan kriteria tempat tinggal, beberapa negara berdasarkan kriteria teritorial atau kewarganegaraan. Kriteria residensi untuk membayar pajak berarti bahwa mereka yang tinggal di wilayah negara harus membayar pajak di sana terlepas dari kewarganegaraan mereka, sedangkan perpajakan berbasis kewarganegaraan menyiratkan kewajiban pajak terlepas dari tempat tinggal wajib pajak. Pajak barang dan jasa biasanya dikenakan di tujuan akhir mereka, sehingga menyiratkan bahwa negara-negara yang mengandalkan barang impor dapat mengumpulkan lebih banyak pajak konsumsi daripada negara-negara yang sebagian besar berorientasi ekspor.

Kelebihan dan Kekurangan dari Pajak yang Berbeda

Pajak, secara umum, mengubah pilihan agen ekonomi atas keseimbangan kerja dan waktu luang untuk individu dan tingkat produksi oleh bisnis. Efek ekonomi dan perilaku dari berbagai jenis pajak bervariasi . Dengan demikian, pemerintah harus memilih campuran pajak langsung dan tidak langsung tergantung pada struktur ekonomi, preferensi masyarakat pada redistribusi pendapatan, efek pada pertumbuhan ekonomi dan inflasi, kapasitas administrasi dll.

Pajak Langsung

Kelebihan:

  • Redistribusi pendapatan kepada wajib pajak miskin dalam kasus sistem pajak progresif (meningkatkan pemerataan pendapatan)
  • Membantu mengendalikan inflasi (dalam kasus inflasi tarikan permintaan, pajak penghasilan yang lebih tinggi secara langsung mengurangi pengeluaran)
  • Meningkatkan kesadaran wajib pajak tentang fungsi pemerintah
  • Sumber pendapatan pemerintah yang stabil

Kekurangan:

  • Mengurangi daya beli dan konsumsi agregat
  • Kurangi insentif untuk bekerja
  • Hindari investasi dan tabungan
  • Ciptakan insentif untuk menghindar (jika tarif pajak tinggi)
  • Biaya administrasi yang tinggi (dalam hal kendala informasi dan sistem pajak progresif yang kompleks)
  • Pajak Tidak Langsung

Kelebihan:

  • Memiliki basis yang luas setiap orang membayar mereka, bahkan yang termiskin
  • Kurang menyakitkan karena mereka ‘dibungkus dengan harga’
  • Jangan disinsentif kerja
  • Nyaman untuk dikumpulkan di fasilitas produsen
  • Memungkinkan untuk mengurangi konsumsi berbahaya

Kekurangan:

  • Bersifat regresif, orang miskin membayar relatif lebih banyak daripada orang kaya
  • Menyebabkan harga barang dan jasa kena pajak yang lebih tinggi, sehingga dapat menambah inflasi
  • Mengurangi insentif untuk memproduksi dan mengkonsumsi (mengurangi permintaan dan output agregat)
  • Wajib pajak mungkin tidak menyadari pajak yang dibayarkan, ini mengurangi kesadaran kewarganegaraan mereka
  • Tarif pajak yang tinggi dapat mendorong produksi informal di ekonomi yang kurang berkembang (dalam kasus permintaan yang tidak elastis misalnya produksi alkohol)
  • Sumber pendapatan yang tidak stabil kecuali kebutuhan pokok dan produk yang tidak elastis dikenakan pajak
  • Selain menentukan jumlah dan jenis pajak, pemerintah harus mempertimbangkan tarif pajak. Di sini, kurva Laffer yang terkenal menyediakan kerangka kerja untuk diskusi.

Jika tarif pajak ditetapkan terlalu tinggi, hanya ada sedikit insentif untuk bekerja atau berproduksi dalam perekonomian formal. Perusahaan dapat gulung tikar karena beban pajak yang lebih tinggi memaksa mereka untuk menaikkan harga produk mereka yang mengakibatkan permintaan yang lebih rendah dan pendapatan perusahaan yang lebih rendah. Dalam kasus beban pajak yang tinggi untuk individu, mereka mungkin memilih untuk tidak bekerja sama sekali atau bekerja lebih sedikit jika produktivitas mereka berkurang. Tidak masuk akal untuk bekerja keras jika sebagian besar penghasilan Anda dikirim ke kas pemerintah. Dalam skala global, pajak yang tinggi menjadi pertanda buruk bagi pertumbuhan ekonomi negara dan kesejahteraan warganya. Pertanyaan tentang berapa banyak pajak untuk mendorong produksi dalam negeri dan lapangan kerja sangat penting dalam agenda politik banyak negara.

Dalam ekonomi global dengan meningkatnya mobilitas tenaga kerja dan modal sebagai alat produksi utama, pemerintah harus bersaing dalam tarif pajak untuk membatasi penghindaran pajak. Yang mengatakan, jika pajak lebih tinggi di satu yurisdiksi, ada risiko objek kena pajak melarikan diri ke yurisdiksi dengan pajak yang lebih rendah. Sementara yang terakhir kurang relevan dengan tenaga kerja (meskipun migrasi manusia meningkat selama dekade terakhir) dan tidak relevan dengan tanah dan properti tidak bergerak, arus modal telah lama menjadi semakin mobile sehingga sulit untuk mengenakan pajak.

Pajak apa yang dibayar agen ekonomi di berbagai negara?

Jenis pajak yang umum dipungut oleh sebagian besar pemerintah adalah pajak pendapatan dan pajak konsumsi. Di negara maju dengan institusi yang lebih maju dan bagian yang lebih tinggi dari pembayar pajak yang rajin, pemerintah lebih mengandalkan pajak langsung atas pendapatan, sementara ekonomi yang kurang berkembang mengumpulkan pendapatan yang relatif lebih banyak dari pajak konsumsi. Pajak penghasilan adalah pajak yang paling banyak digunakan di seluruh dunia. Penggunaan pajak penghasilan individu telah menjadi semakin meluas pada industrialisasi dan sebagai kapasitas otoritas untuk mengumpulkan mereka tumbuh. Di negara-negara OECD, pendapatan pajak penghasilan individu mewakili sekitar 1/3 dari total pendapatan pajak (di Ukraina 12% pada 2018).

Lebih sering daripada tidak, negara-negara maju menggunakan jadwal progresif untuk pajak penghasilan sebagai alat redistribusi kekayaan mereka mengenakan tarif pajak yang lebih tinggi pada pendapatan rumah tangga yang lebih kaya dan tarif yang lebih rendah untuk yang lebih miskin. Tarif pajak penghasilan pribadi bervariasi secara dramatis di seluruh dunia dari 0% hingga 60% atas penghasilan pribadi. Ada beberapa negara yang tidak memiliki pajak penghasilan pribadi sama sekali, tetapi negara-negara tersebut memiliki kekayaan sumber daya alam yang besar atau negara kepulauan berpenduduk rendah yang memiliki kapasitas rendah untuk mengelola pajak penghasilan. Negara-negara ini meningkatkan pendapatan dari pajak impor dan pariwisata yang tinggi. Surga pajak pendapatan seperti itu adalah Arab Saudi, Qatar, Kuwait (semua ekonomi kaya minyak) dan negara-negara pulau seperti Bahama, Barbuda, Anguilla, dan Antigua.

Secara umum, penggunaan sistem pajak penghasilan pribadi progresif membantu mengurangi ketimpangan pendapatan meskipun administrasi sistem tersebut mahal. Studi yang mencakup sampel dari 35 negara yang menerapkan pajak progresif dan transfer sosial menunjukkan bahwa mereka menurunkan ketimpangan pendapatan rata-rata sekitar sepertiga dengan penurunan mulai dari sekitar 40% di Denmark dan Irlandia hingga sekitar 8% di Korea Selatan. Dengan munculnya perusahaan multinasional dan aktivitas pengalihan keuntungan mereka di seluruh dunia, banyak pemerintah harus menurunkan tarif pajak penghasilan badan untuk dapat mengumpulkan sebagian pendapatan pajak dari keuntungan perusahaan. Selama 30 tahun terakhir tarif pajak penghasilan badan berada di penurunan konstan di semua negara turun dari sekitar 40% menjadi di bawah 25% rata-rata. Tarif pajak penghasilan badan rata-rata Eropa adalah 18,7%, lebih rendah dari rata-rata dunia sebesar 22,8%.

Pajak konsumsi, sebagian besar pajak pertambahan nilai dan cukai, juga merupakan sumber pendapatan pemerintah yang penting. Di negara-negara OECD, pajak konsumsi menyumbang sekitar 30% dari total pendapatan pajak dan rata-rata sekitar 7% dari PDB (di Ukraina – 51% dari pendapatan pajak dan 14% dari PDB pada 2018). Pajak pertambahan nilai adalah salah satu yang paling luas dan digunakan di sekitar 140 negara. Di antara negara-negara Eropa, tarif PPN rata-rata adalah 20%, sedangkan di negara-negara lain di dunia sekitar 5 pps lebih rendah. Di negara-negara Asia, tarif PPN rata-rata sedikit lebih tinggi dari 10%. Negara-negara yang mengandalkan impor biasanya memiliki bagian pendapatan pajak yang lebih tinggi yang berasal dari pajak konsumsi. Di banyak negara, pemerintah menggunakan pengurangan tarif PPN untuk produk dasar (makanan, obat-obatan, dll) untuk mengurangi beban pajak pada rumah tangga berpenghasilan rendah dan/atau untuk produk yang dianggap bermanfaat secara sosial (buku, karya seni, koran, teater, dll).

Kesimpulan

Sistem perpajakan harus mematuhi prinsip-prinsip tertentu keadilan, netralitas, kemudahan administrasi, kesederhanaan kepatuhan, transparansi dan kepastian. Pajak dapat dikenakan atas pendapatan, tenaga kerja, properti, konsumsi, perdagangan internasional dan lain-lain. Karena pajak mengubah perilaku pelaku ekonomi dan seringkali mendistorsi pasar, semuanya memiliki pro dan kontra. Jadi sistem pajak yang khas adalah kombinasi dari pajak yang berbeda. Tentu saja, tidak ada sistem perpajakan yang menerapkan semua prinsip dengan sempurna. Tetapi mereka menyediakan kerangka kerja yang berguna untuk perbandingan desain sistem pajak yang berbeda.

Related Posts

SItus Tentang Mengenai Pajak Konsumsi Pada Tahun 2022

Apa Itu Pajak Konsumsi PPN, GST, dan Pajak Penjualan

Usaha Kecil Dan Pajak Penjualan Di Tahun 2022

Inilah Cara Membayar Pajak Capital Gain 0% Dengan Pendapatan Enam Digit

Petugas Pajak Menerima $80 Miliar, Tetapi Bisnis Kecil AS Tidak Perlu Khawatir

Inilah Yang Harus Dilakukan Jika Anda Masih Tidak Dapat Membayar Pajak Anda

Comments

Reply comment

Your email address will not be published.