Dari 8% Menjadi 10%, Berikut Panduan Kenaikan Pajak Konsumsi Jepang 2022 – Pajak konsumsi di Jepang meningkat dari 8% menjadi 10% pada 1 Oktober 2019. Panduan ini mencakup bagaimana perubahan tersebut memengaruhi wisatawan, belanja, dan barang bebas bea, serta harga pesawat dan makanan dan minuman dengan pengurangan pajak penjualan. Pelajari cara menyesuaikan anggaran perjalanan Anda dan melakukan perjalanan dengan cerdas bahkan dengan pajak yang lebih tinggi. Pemerintah Jepang mengumumkan bahwa mulai Selasa, 1 Oktober 2019, pajak konsumsi nasional akan dinaikkan dari 8% menjadi 10% . Biaya sedikit meningkat karena perubahan kebijakan ini.

Dari 8% Menjadi 10%, Berikut Panduan Kenaikan Pajak Konsumsi Jepang 2022

shohizei – Karena pelancong internasional menerima pembebasan pajak, Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang pajak penjualan, tetapi faktor-faktor tertentu dapat sedikit memengaruhi perjalanan Anda. Artikel ini memuat penjelasan singkat tentang kenaikan pajak konsumsi dan apa artinya bagi para pelancong. Sederhananya, pajak konsumsi adalah uang yang diambil oleh pengecer setiap kali seseorang membeli sesuatu. Ini adalah salah satu bentuk pajak nasional. Pajak konsumsi Jepang adalah 8% tetapi akan dinaikkan menjadi 10% mulai Oktober 2019. Misalnya, produk di toko 100 yen akan menjadi 110 yen sedangkan kopi 400 yen akan menjadi 440 yen.

Pajak Konsumsi dan Makan Di Luar

Gambar dari Ivorish Fukuoka French Toast yang Lembut dan Lezat, Anda Tidak Akan Keberatan Menunggu Dalam Antrean! (Cina). Saat datang ke Jepang, Anda tidak bisa menghindari membayar pajak untuk pembelian makanan dan minuman. Namun, sistem pengurangan tarif pajak untuk pajak konsumsi di Jepang membuat dompet Anda lebih mudah.

Apa itu Pengurangan Tarif Pajak?

Gambar dari Tidak Cukup Membawa Yen Jepang? 6 Cara Untuk Mendapatkan Lebih Banyak Yen! (Cina). Saat ini, pajak konsumsi tetap sebesar 8% dibebankan saat pelanggan melakukan pembelian. Setelah 1 Oktober 2019, pajak konsumsi akan menjadi 10%. Namun, beberapa produk akan tetap dikenai pajak sebesar 8% bahkan setelah Oktober 2022, menggunakan apa yang disebut ” tarif pajak yang dikurangi .” Banyak barang termasuk dalam tarif pajak yang dikurangi termasuk belanjaan (kecuali alkohol, obat-obatan, dan makanan di restoran) dan surat kabar langganan.

Produk-produk ini dikenakan pajak dengan tarif yang dikurangi sebesar 8%. Di bawah ini adalah daftar lengkap produk yang tidak termasuk dalam pengurangan tarif pajak dan akan dikenakan pajak sebesar 10%. Makan di luar adalah saat Anda memiliki makanan atau minuman di kursi di dalam pengaturan toko. Ini termasuk restoran (termasuk kafetaria staf dan ruang makan), pusat makanan, kedai makanan, layanan kamar, area makan di toko makanan cepat saji seperti McDonalds, dan penggunaan kursi di dalam toko serba ada. Namun, pajak konsumsi akan menjadi 8% jika Anda membawa makanan Anda pergi.

Tempat Duduk Di Dalam Toko Kenyamanan

Pelanggan A: Tolong panaskan bento ini (320 yen).
Pelanggan B: Tolong panaskan bento saya juga (320 yen).
Pelanggan C: Milik saya juga.
Pelanggan D: Saya juga.

Karyawan: Apakah Anda akan makan di sini atau pergi?
Pelanggan A: Saya akan makan di sini (total biaya 352 yen).
Pelanggan B: Saya akan membawanya pergi (total biaya 345 yen, 6 yen lebih murah daripada makan di toko).

Pelanggan C: Saya akan membawanya pergi, tetapi saya akan makan di dalam toko (berkata dengan cara yang menyerahkan harga kepada karyawan).
Pelanggan D: Saya akan makan di luar toko di sudut jalan (total biaya 345 yen; perlu diketahui bahwa tidak sopan melakukan ini di Jepang).

Pastikan untuk mengatakan ” O-mochi kaeri (saya akan mengambilnya) ” untuk menghindari pajak 10%. Ucapkan kapan begitu Anda sampai di kasir sehingga karyawan akan menghitung total biaya Anda dengan pajak konsumsi 8%. Namun, masih ada faktor yang tidak diketahui dan bagian pajak yang dapat diperdebatkan untuk makan di luar dan makanan. Pelancong internasional juga harus berhati-hati saat membeli makanan.

Pembelian Lebih Dari 5.000 Yen Bebas Pajak

Gambar dari Sapporo Tanukikoji Semua Jenis Toko Di Satu Tempat! Berbelanja Sepuasnya (Tionghoa). Ini adalah sistem yang kami yakini dipahami oleh wisatawan internasional dengan sangat baik. Penduduk Jepang harus membayar pajak penjualan 10%, tetapi turis internasional dibebaskan dari pajak ini melalui sistem ini. Di bawah ini adalah barang-barang bebas bea.

Barang dagangan umum seperti pakaian, peralatan listrik, dan furnitur:

Lakukan pembelian lebih dari 5.000 yen (sebelum pajak) di toko yang sama pada hari yang sama. Ini terbatas pada mereka yang akan meninggalkan negara itu dalam waktu enam bulan. Barang habis pakai seperti obat-obatan dan kosmetik:

Lakukan pembelian antara 5.000-500.000 yen (sebelum pajak) di toko yang sama pada hari yang sama. Produk tidak dapat dibuka saat berada di Jepang, dan hanya pengunjung yang meninggalkan negara tersebut dalam waktu 30 hari yang dapat menggunakan ini. Dimungkinkan untuk menghitung barang umum dan barang habis pakai menjadi satu total. Jika dijumlahkan, total Anda akan dibebaskan dari pajak jika jumlahnya antara 5.000–500.000 yen (sebelum pajak). Jika barang-barang ini dikantongi bersama, barang Anda akan mematuhi batasan barang habis pakai dan harus meninggalkan negara itu dalam waktu 30 hari.

Baca Juga; 10 Hal yang Harus Diketahui Semua Orang tentang perpajakan

Pajak Keberangkatan – Berlaku mulai Januari 2022

Gambar dari Toko Bebas Pajak di Jepang Bagaimana Cara Menggunakannya. Ini adalah sesuatu yang jauh lebih familiar daripada pajak konsumsi dan tidak memiliki penanggulangan. Pemerintah Jepang mulai memungut pajak keberangkatan pada Senin, 7 Januari 2022. Pajak ini menargetkan semua orang yang meninggalkan Jepang, tanpa memandang kewarganegaraan. Jika Anda berusia dua tahun atau lebih dan terbang melalui udara, 1.000 yen terpisah akan dikumpulkan sebagai tambahan untuk tiket pesawat Anda. Wisatawan yang tidak terlalu peka terhadap uang mungkin merasakan kenaikan harga saat membeli tiket pesawat.

Sistem Pengembalian Poin

Pemerintah Jepang khawatir setelah kenaikan pajak, keinginan warga untuk melakukan pembelian akan menurun dan menyebabkan pengeluaran menjadi stagnan. Karena itu, mereka telah memikirkan beberapa langkah. Seiring dengan pengurangan tarif pajak yang disebutkan di atas, mereka juga mempertimbangkan sistem pengembalian poin. Sistem point-return hanya dapat mengakomodasi pembayaran nontunai, seperti pembayaran listrik dan kartu kredit. Anda dapat menerima kembali 2% poin dengan melakukan pembayaran menggunakan Apple Pay atau kartu kredit di minimarket, restoran, dan toko jaringan besar lainnya. Opsi pengembalian 5% diharapkan akan diterapkan di toko non-rantai yang lebih kecil. Metode ini akan menghemat waktu menukar uang ke yen Jepang dan mengurangi gangguan mengumpulkan uang receh, jadi ingatlah ini.

Pajak Konsumsi di Jepang

Kenaikan pajak konsumsi hingga 10% akan berdampak pada mereka yang tinggal di Jepang tetapi kemungkinan besar tidak akan memengaruhi pelancong internasional kecuali sedikit peningkatan pada biaya makanan. Dengan peningkatan pendapatan nasional tahunan dari kenaikan pajak konsumsi, kemungkinan besar akan ada efek positif dan tidak langsung yang bahkan akan dialami para pelancong. Dari perspektif jangka panjang, kenaikan pajak konsumsi dianggap menguntungkan semua pihak.

Related Posts

10 Hal Teratas Yang Perlu Diketaui Setiap Bisnis Tentang Pajak Penjualan

Biaya Persiapan Pajak: Berapa Biaya Rata-Rata Persiapan Pajak Tahun 2023

10 Pajak Dan Biaya Teratas Pada Tahun 2022

10 Hal yang Harus Diketahui Semua Orang tentang perpajakan

SItus Tentang Mengenai Pajak Konsumsi Pada Tahun 2022

Apa Itu Pajak Konsumsi PPN, GST, dan Pajak Penjualan

Comments

Reply comment

Your email address will not be published.