10 Hal yang Harus Diketahui Semua Orang tentang perpajakan – Sejarah pajak Kanada penuh dengan kontroversi. Salah satu contohnya adalah pajak kepala rasis yang dikenakan pada migran Tionghoa dari tahun 1883 hingga 1923, yang menunjukkan bahwa perpajakan dapat bersifat politis dan diskriminatif . Québec Premier François Legault memicu kontroversi terbaru ketika dia mengusulkan gagasan untuk mengenakan pajak kepada warga negara yang tidak divaksinasi.

Meskipun Legault membatalkan pajak yang dipertanyakan secara etis dan legal , reaksi terhadapnya menggambarkan betapa kontroversialnya pajak. Pajak yang dipertanyakan secara etika dan hukum tidak terbatas di Kanada . Ini adalah praktik yang berulang secara internasional yang memengaruhi orang dengan cara yang berbeda, dan seringkali tidak adil .

10 Hal yang Harus Diketahui Semua Orang tentang perpajakan

shohizei – Ironisnya, pemahaman masyarakat tentang pajak bisa menjadi salah satu alasan mengapa begitu banyak pajak yang dipertanyakan diperkenalkan. Bagi sebagian besar dari kita, pajak hanyalah pembayaran wajib ke kas pemerintah .

Sementara pandangan ini secara teknis benar, itu tidak membantu kita memahami mengapa dan bagaimana pajak diimplementasikan dalam masyarakat majemuk yang demokratis.

Sayangnya, pemerintah, pengadilan, dan pakar perpajakan biasanya mengabaikan aspek-aspek utama pajak, yang menyebabkan definisi pajak yang kabur dalam pertimbangan pengadilan. Hal ini dapat berperan dalam memungkinkan pengenaan pajak yang dipertanyakan secara etis dan legal. Jauh lebih sulit untuk memberlakukan pajak yang tidak etis jika warga negara tahu apa yang dirancang untuk dilakukan pajak, dan cara yang benar untuk menerapkan pajak.

BACA JUGA; SItus Tentang Mengenai Pajak Konsumsi Pada Tahun 2022

Dengan mengingat hal itu, inilah 10 hal yang harus Anda ketahui tentang pajak.

Aspek utama perpajakan

1. Mempertahankan masyarakat

Tujuan utama pajak adalah memungut sumber daya untuk pengeluaran pemerintah yang membuat masyarakat tetap berjalan. Pajak berkontribusi pada layanan publik sehari-hari dan program sosial seperti perawatan kesehatan , tunjangan lansia , sekolah umum , transportasi umum , perlindungan kebakaran , dan pemeliharaan taman . Mereka juga dapat mendukung kebijakan ekonomi yang bertujuan untuk “ memperbaiki kehidupan pasca-pandemi .”

2. Kelayakan sosial

Pajak mendorong organisasi masyarakat. Meskipun perpajakan biasanya diasosiasikan dengan negara dan pemerintahan modern, perpajakan merupakan praktik sosial yang tidak terbatas pada negara modern. Misalnya, masyarakat adat di Pacific Northwest mempraktekkan pajak jauh sebelum kolonialisme. Sistem perpajakan mereka bekerja sesuai dengan nilai-nilai keluarga, organisasi, kebiasaan dan institusi.

3. Musyawarah sosial

Pajak sah ketika dibuat, didefinisikan dan diterapkan sesuai dengan aturan dan institusi masyarakat, dan mungkin didasarkan pada kebiasaan atau hukum budaya. Dalam masyarakat demokratis Barat, pajak diciptakan oleh undang-undang yang disahkan oleh parlemen dan tidak dapat dipaksakan secara sepihak oleh pemerintah. Ini berarti bahwa pajak memerlukan pertimbangan masyarakat yang hati-hati sebelum diberlakukan, karena memiliki implikasi yang luas bagi kehidupan masyarakat dan tanggung jawab hukum pemerintah.

4. Ekonomi, kekayaan, dan sumber daya

Terlepas dari perbedaan mereka, sebagian besar ahli teori pajak setuju bahwa pajak dibenarkan karena masyarakat harus membiayai program dan layanan yang bermanfaat bagi semua orang. Pajak bergantung pada sumber daya dan kekayaan untuk membiayai pengeluaran, yang berarti hal-hal seperti menghasilkan pendapatan, mengumpulkan kekayaan, memiliki properti, mengeksploitasi sumber daya alam, memproduksi, menjual, dan membeli adalah permainan yang adil untuk perpajakan.

5. Kapasitas ekonomi

Legislator harus mempertimbangkan kemampuan keuangan pribadi untuk merancang dan menerapkan pajak dengan tepat. Kapasitas keuangan pribadi mengacu pada jumlah kekayaan dan sumber daya yang dapat dikerahkan individu untuk mendukung masyarakat. Ini mempertimbangkan bagaimana pajak memengaruhi mata pencaharian seseorang, kebutuhan dasar, dan standar hidup yang penting. Oleh karena itu, ini merupakan faktor kunci yang menentukan secara adil dan wajar beban yang dipikul setiap orang sehubungan dengan perpajakan. Jika legislator tidak sepenuhnya mempertimbangkan ekonomi, pajak dapat menyebabkan kerugian dan, dalam kasus “pajak tampo” yang terkenal, diskriminasi lebih lanjut.

6. Non-sita

Pajak tidak dirancang untuk menjadi sarana perampasan kekayaan, meskipun beberapa pajak dikaitkan dengan penyitaan (penyitaan properti secara sah oleh pemerintah atau otoritas publik lainnya) di masa lalu. Sebagai aturan praktis, pajak yang dirancang secara etis mempertimbangkan kemampuan ekonomi masyarakat dan tidak membahayakan mata pencaharian, kebutuhan dasar, dan standar hidup esensial mereka . Dengan demikian, penyitaan tidak disebabkan oleh pajak progresif dan kekayaan , seperti yang dibantah oleh beberapa penentang; sebaliknya, penyitaan merupakan hasil pajak yang dilaksanakan tanpa memperhatikan hajat hidup orang, kebutuhan pokok, dan taraf hidup yang hakiki.

7. Pembayaran tak berbalas

Pajak bukanlah pembayaran sebagai imbalan atas layanan tertentu. Orang membayar pajak untuk mempromosikan kelayakan sosial melalui barang publik atau sosial, yang menguntungkan semua orang. Barang-barang ini termasuk perawatan kesehatan dan tersedia untuk semua orang terlepas dari kemampuan ekonomi mereka . Akibatnya, pajak bukanlah pembayaran untuk biaya layanan tertentu seperti paspor , yang dipungut melalui biaya.

8. Sasaran yang relevan secara sosial

Pajak juga dapat mempromosikan atau melemahkan perilaku tertentu karena alasan sosial atau politik. Tujuan utama dari jenis pajak ini bukan untuk memungut pendapatan, tetapi untuk mengejar tujuan “ekstra-fiskal” seperti mengurangi polusi atau mencegah diabetes dan obesitas . Pajak ini dirancang untuk berkontribusi pada tujuan sosial kolaboratif, seperti mengurangi dampak perubahan iklim, tanpa mengurangi kemampuan ekonomi masyarakat .

9. Bukan hukuman

Pajak tidak dirancang untuk menghukum dan, menurut definisi, pembayar pajak adalah orang yang taat hukum. Meskipun pajak pasti dapat mempengaruhi perilaku tertentu, seperti yang disebutkan sebelumnya, mereka tidak menghukum mereka. Pendapatan pasti dapat diperoleh dari aktivitas yang kontroversial secara hukum — seperti perpajakan pekerja seks , yang pekerjaannya ada di area abu-abu — tetapi pajak tidak terkait dengan aktivitas ilegal. Menggunakan pajak sebagai hukuman sangat memengaruhi cara orang memandang pajak, sehingga sebagian besar negara bagian memastikan pajak tidak digunakan sebagai hukuman untuk melakukan kejahatan atau pelanggaran lainnya. Jika tidak, orang akan mulai memandang pajak sebagai beban yang harus dihindari.

10. Substansi penting

Beberapa pemerintah dengan mudah “lupa” bahwa pajak ditentukan oleh substansinya , bukan nomenklaturnya. Substansi ini terdiri dari sembilan aspek sebelumnya. Pajak tetaplah pajak, meskipun diberi nama alternatif seperti “biaya khusus” atau “kontribusi ad-hoc”, seperti yang dilakukan Brasil pada tahun 2000 dengan menerapkan “kontribusi untuk intervensi dalam ekonomi .” Demikian pula, denda tidak menjadi pajak hanya dengan menyebutnya sebagai “pajak khusus”.

Apa yang dilupakan para ahli kali ini

Sementara reaksi terhadap pajak yang diusulkan Legault tercabik-cabik , dengan beberapa mengutuknya sebagai pelanggaran Piagam dan yang lain melihatnya sebagai solusi perawatan kesehatan yang layak, ada beberapa kesimpulan jelas yang dapat ditarik. Sementara sebagian besar ahli mengabaikan 10 aspek ini ketika membahas gagasan pajak Legault, beberapa memang mengakui bahwa pajak semacam itu “kemungkinan besar akan menghadapi tantangan hukum”, sambil menunjukkan bahwa hal itu akan “berdampak secara tidak proporsional pada orang berpenghasilan rendah.”

Namun, mereka lupa bahwa pajak bukan hanya pembayaran wajib ke kas pemerintah. Pajak lebih dari itu, dan 10 aspek ini menunjukkan bahwa pungutan Legault sama sekali bukan pajak, membuat idenya semakin dipertanyakan. Pajak atas orang yang tidak divaksinasi tidak akan bergantung pada latar belakang ekonomi siapa pun, dan akan berdampak buruk pada kemampuan ekonomi masyarakat dan menghukum pembayar pajak.

Meskipun pemerintah dan para ahli dapat, dan seringkali mengabaikan 10 aspek ini, warga negara tidak boleh. Pelaksanaan perpajakan yang memadai dan adil dimulai dari aspek-aspek tersebut. Mengingat hal tersebut dapat membantu kita meminta pertanggungjawaban pemerintah atas pajak yang mereka coba terapkan, dan dapat membantu mencegah pajak yang tidak etis dan dipertanyakan secara hukum di masa mendatang.

Related Posts

10 Hal Teratas Yang Perlu Diketaui Setiap Bisnis Tentang Pajak Penjualan

Biaya Persiapan Pajak: Berapa Biaya Rata-Rata Persiapan Pajak Tahun 2023

10 Pajak Dan Biaya Teratas Pada Tahun 2022

Dari 8% Menjadi 10%, Berikut Panduan Kenaikan Pajak Konsumsi Jepang 2022

SItus Tentang Mengenai Pajak Konsumsi Pada Tahun 2022

Apa Itu Pajak Konsumsi PPN, GST, dan Pajak Penjualan

Comments

Reply comment

Your email address will not be published.